Pengikut Abang Bebel

Tuesday, 30 September 2008

Erti Bahagia


Sabtu, 27 Ramadhan 1429H
(27-09-08)

Sebaik melepasi pemeriksaan terakhir kawan encik mubarak sebelum memasuki kawasan menunggu untuk berlepas, aku seperti kebiasaan akan menoleh kebelakang. Bezanya kali ini, aku menoleh kearah wajah yang amat ceria melambai pemergianku pulang beraya di kampung. Tahun tahun sebelumnya aku toleh juga kebelakang namun tiada siapa yang kelihatan mengenali diri ini.

Alhamdulillah...segalanya menjadi sangat indah buat diriku tahun ini. Sebaik melihat wajah ceria beliau yang aku rasa dipaksakan agar tidak terlepas air matanya, aku terasa sangat sebak mengenangkan kebaikan dirinya kepada diriku. Dia sangat sempurna. Kasih sayang darinya amat kuat kurasakan sehinggakan lautan yang memisahkan kami sekarang ini menjadi musuh utama untuk ditewaskan. Laut China Selatan, terasa sungguh kejam kerna memisahkan kami. Namun aku tetap akur, semua ini ujian buat kasih dan sayang antara kami.

Memang agak keluar dari tajuk bebelan aku kali ini kerna semuanya sibuk bercerita tentang kuih raya, duit raya dan segalanya. Namun bagi diriku, raya kali ini paling indah dan amat bermakna buat diriku. Hatiku terasa sebak mengenangkan betapa tingginya perhatian yang dianugerahkanNya kepadaku sedangkan aku terasa sangat kerdil dalam menyahut seruan pesuruhNya. Sangat kecil sumbanganku terhadap perjuangan membela agamaNya. Masih banyak perlu aku perbaiki diri. Tapi Dia sudah memberi ganjaran yang sungguh bermakna buat diriku.

Sebelum berangkat pulang hari itu, kuhajatkan mee kolok lah kari bubur pedas lah dan macam macam lagi lah. Sebaik keluar dari lapangan terbang kuching, aku mengajak adik adik yang datang menjemput singgah makan kerana cuma sekotak air mengisi perutku ketika berbuka dalam pesawat. Makanan habis. Mee kolok jadi pilihan. Setibanya dirumah selepas melepaskan kerinduan dengan mak bapak, kari bubur pedas serta rendang itik jadi santapan rakus. Keesokannya berbuka dengan kuih tongkol dan celorot yang sudah lama diidamkan. Tak lupa umai dan segala macam hidangan lain. Semua ini terasa sangat nikmat buat diriku kerana permintaan yang bukan bukan dariku tertunai dalam masa yang sangat singkat.

Alhamdulillah...itu saja yang mampu aku lafazkan kerana hayatku dipanjangkan hingga dapat merasa segala nikmat hidup dariNya. Aku berharap hayatku dapat bertahan hingga ke hari pernikahan nanti seandainya Dia merancang untuk mengambil nyawaku dalam tempoh terdekat ini. Kerana aku baru merasa erti bahagia.

Aku hanya minta satu kini, agar aku diberikan masa secukupnya untuk membalas segala pemberianNya kerana aku sangat takut andai Dia menuntutnya di alam barzakh nanti.

Friday, 26 September 2008

Raya Dulu Vs Raya Sekarang


Raya Dulu:

Baju Raya: Sepasang baju melayu baru pasti emak jahitkan buatku. Walaupun susah dan payah, emak tetap pastikan semua lima anaknya berbaju baru dihari raya. Baju untuk dirinya malam raya baru disiapkan, sambil sambil buat kuih dia jahitkan baju anak anak dan suami hinggakan baju sendiri tak terjahit. Kadang kadang sesudah raya baru siap bajunya.


Kasut Raya: Aku sentiasa pastikan kasut raya dapat dipakai kesekolah atau untuk aktiviti pengakap sekolahku. Maklum lah, kasut mahal dan mampu dibeli sekali je setahun. Tak mahu susahkan hati emak mintak macam macam.


Kuih Raya: Mak buat jugak kek lapis walaupun ongkosnya sangat mahal kerana mahu anak anaknya turut rasa seperti orang lain rasa. Adik beradik mak ada jugak hulur kek kek ni. Aku biasanya meringankan tulang membantu buat biskut. Seronot maaa...he he


Duit Raya: Aku dan seluruh keluarga akan berkumpul di rumah atuk nenek selepas sembahyang raya. Pasti aku dapat duit raya dari arwah nenek dan makcik makcik yang dermawan. Kalau beraya di sana sukar dapat duit raya pada zaman aku. Sangat sukar. Tak pernah mintak atau dapat duit raya dari mak ayah sebab kami adik beradik amat faham keadaan mereka. Cukup lah juadah yang dah terhidang, kan?



Raya Sekarang:

Baju Raya: Baju melayu emak tetap sediakan. Tapi dia dah tak larat nak jahit, hantar kawan dia yang jahit. Dapat harga kawan kawan lah jugak. Baju untuk berjalan wajib ada tapi biasanya sepasang jek. Aku lebihkan untuk adik adik, mak bapak dan makcik makcik. Pasti setiap tahun satu beg penuh untuk mereka. Rezeki yang aku dapat berkat doa mereka jugak. Apa lah sangat barang yang aku belikan berbanding pengorbanan mereka sepanjang aku belajar dulu.


Kasut Raya: Mungkin sebab dah terbiasa, aku beli kasut yang boleh aku bawak pegi kerja. Kasut bersukan tu lain lah, beli musim lain. Tapi tahun ni aku tadak kasut raya sebab bajet telah diperuntukkan kepada kasut hantaran dan kasut nikah nanti.ha ha


Kuih Raya: Aku tunjuk tunjuk kat jalan TAR je biskut biskut yang sedap sedap. Kat sana biskut tak berapa diminati. So, pilihanku biasanya almond london pelbagai warna dan tat nenas. Adikku pulak, walaupun lelaki, buat kek lapis. Tapi sekarang dia dah malas, rajin menunjuk gak sebab harga sama je kalau buat sendiri. Mak? Biarlah dia berehat. Dia sudah pencen.he he

Duit Raya: Aku sering dikejar budak budak yang tamakkan duit raya. Posanya entah kemana tapi duit raya tak nak setakat seringgit. Budak budak zaman sekarang, jauh bezanya. Biasa aku hulur ciput je kat budak budak. Lebihkan kat mak bapak, adik adik, atuk dan adik beradik mak. Mereka banyak menyumbang kejayaan aku sekarang. Adik beradik bapak jauh, sangat jarang jumpa. Alasan je kan? Akan cuba aku perbaiki.


Esok aku dah nak balik ke kampung. Kali ni ada orang hantar ke airport, jauh bezanya dengan tahun tahun sudah. Malam ini akan berangkat ke Kluang, Johor. Petang esok berangkat dari JB ke Kuching. Doakan aku selamat pergi dan balik. Kalian turut kudoakan. Berhati hati di jalan raya atau udara. Pastikan orang yang menunggu kita di kampung tersenyum riang menyambut kepulangan. Selamat Hari Raya Maaf Zahir dan Batin.


p/s: kat serian aku akan sibuk sepanjang minggu depan. Tak tahu sempat atau tidak mahu jenguk blog ni.

Monday, 22 September 2008

Sembang Dengan Ah Hoi 5


Perbualan ketika sedang memerhati mat mat indon memasang system yang akan kami uji khamis ini yang memenuhkan masa aku ari ini esok lusa dan tulat.

Ah Ku : Wah! Ini sabtu saya suda balik kampong!
Ah Hoi: Jadi? (dengan muka poyo - tak eksaited la konon)
Ah Ku : Lu tak suka ke kalu dapat balik kampong?
Ah Hoi: Wa hali hali balik kampung ma! sana kajang. ha ha
Ah Ku : Itu kampung ka?
Ah Hoi: (diam-semestinya carik idea nak kenakan aku)
Ah Ku : Lu try la satu kali keluar lumah tak mau balik sampai satu tahun. Ada berani?
Ah Hoi: Belani tapi wa tak mau bikin itu macam.
Ah Ku : Apa pasal?
Ah Hoi: Nanti saya punya mak takut*.
Ah Ku : (diam sebab dia berjaya kenakan aku lagi)


*aku rasa takut yang dia maksudkan ialah risau.hu hu bagus gak apek sorang ni kadang kadang tu, sangat prihatin. aku sakit ari tu pun dia menawarkan diri untuk hantar aku pulang

Saturday, 20 September 2008

Siti punya pasal



Kejadian ini tidak memerlukan aku untuk jadi peminat setia puan siti norhaliza sebabnya aku memang tak pernah meminati beliau. Tambah tambah selepas beliau berumah enam juta harganya. He he...sempat lagi termengumpat. Sebab tu aku malas ambil tahu pasal artis. Penuh dengan gosip yang amat malas aku nak baca. Buang masa.

Apa aku nak ceritakan kat sini berlaku semasa aku masih di bandar kuantan, tahun 1999. Ketika itu aku masih mengikuti matrikulasi di sana dibawah kendalian Pusat Asasi Universiti Malaya.

Di tengahari yang amat terik tahap kepanasannya, aku terpaksa setelah di paksa oleh encik chairul, yang merupakan housemate aku ketika itu, berjalan kaki dari Kompleks Teruntum menuju ke Megamall yang aku rasa dalam tiga kilometer jaraknya. Encik abot turut sama, jadi kami bertiga. Kami terpaksa berjalan kerana teksi sapu yang cuma mengenakan bayaran seringgit seorang hanya setakat kompleks tersebut. Selebihnya kena tambah duit la pulak. Lagi pun kami sudah biasa. Bezanya tahap kepanasan di tengahari tersebut sangat luar dari biasa. Panas!

Sesampai di megamall tersebut encik chairul terus ajak mengushar pentas utama yang tersedia rapi kat situ. Tak semena mena dia terus tersengih sengih riang sebab artis pujaan hatinya belum tiba. Dia yang tiba dulu, bermakna ada peluang bertemu dengan buah hati beliau tu, kononnya lah. Kami mengambil keputusan untuk bersiar siar mencuci mata sementara menanti cik siti dari temerloh tu sampai.

Setelah kematu kaki berjalan baru kedengaran riuh cik siti tiba. Disambut riang oleh ribuan peminat beliau. Perghh!! Kalau lah begini yang berduyun duyun ke masjid setiap hari kan bagus? Aku pun sama lah tu. Terikut jugak kehendak encik chairul yang entah hapa hapa entah. Beliau kelihatan tersengih lagi. Menikmati berapa buah lagu entah, aku pun tak pasti. Yang kelihatan cuma bayang bayang cik siti tak cukup kembang tu jek sebab manusia terlalu ramai.

Untuk dijadikan cerita, encik bodyguard yang amat ramai bilangannya mula beratur disepanjang laluan yang akan dilalui cik siti tak cukup kembang tadi berangkat pergi dari situ. Encik chairul mula gelabah. Tanganku terus ditariknya segera menuju betul betul dibelakang seorang daripada encik bodyguard tersebut. Aku tak sempat nak kira berapa orang manusia yang aku terlanggar secara tak sengaja dan ada gak yang sengaja lah, sepanjang nak menuju kebarisan tersebut.

Mulanya aku sangat tidak mengerti motif encik chairul sehinggalah beliau menghulurkan kamera kepadaku. “Nah, kau ambik gambar dia kasik cun melecun. Aku nak tengok dia sampai leleh”, ujar beliau.

Aku cuma mampu ambil kamera tersebut sambil geleng kepala. Tak rela. Dalam tak rela, aku terpaksa juga melaksanakan amanat yang diberi. Aku fokus betul betul. Aku follow betul betul pergerakkan cik siti tu sehingga dia betul betul hampir denganku. Semakin dekat dia kearahku, jantungku pulak semakin cepat berdegup. Kencang plak tu. Tapi aku tetap fokus dengan tugas yang telah diberikan. Ketika aku mahu menekan punat mengambil gambar, cik siti yang tak cukup kembang itu tersenyum manissssssss sangat sangat ke arahku. Aku cair! Tangkap leleh beb! Aku terleka dan terus lupa dengan tugasan yang diberi! Lantas aku snapkan saja kamera itu untuk menunjukkan aku melaksanakan tugas kepada encik chairul. Ketika itu cik siti dah berlalu pergi. Terpegun aku seketika. Patutlah ramai yang tergilakan beliau.

“Hoi!! Tersengih sengih plak dah! Siap leleh air liur lagik! Dapat tak gambar bogel dia? Eh, salah gambar dia kau sempat ambik tak?”, cis! Potong betul la encik chairol ni. “Sempat la, tengok tangan la”, ujarku dengan riak walaupun aku penuh ragu dengan kualiti gambar yang aku ambil tadi. Terus encik chairul ajak cuci filem tersebut, masa tu takde lagi kamera digital nih. Walaupun masih ada tiga puluh filem lagi tak digunakan, dia berkeras. Untuk tidak membazir, kami berposing sakan di shopping mall tersebut demi menghabiskannya.

Siap saja gambar dicuci, encik chairul dengan rakus membelek satu persatu album tersebut. Sampai saja ke gambar yang amat dinantikan beliau, dia menjerit. Aku terus lintang pukang menyelamatkan diri. Gambar yang kuambil terlalu dekat, nampak baju berwarna pink yang dipakai cik siti tak cukup kembang tu je. Ha ha ha

Mari Belajar Bahasaku lagi


MARI! MARI! MARI!

Ya! Kita bertemu lagi dalam sudut mari belajar bahasa Serian!

Perkataan hari ini ialah – eja betul betul K.E.P.A.K = KEPAK

Kepak dalam bahasa melayu semenanjung ni sama lah maksudnya dengan sayap. Lebih kurang la kan aku translate. Memang aku selalu gagal dalam bab penterjemahan ni.

Dalam bahasa Serian pulak, kepak ni bermaksud penat, lelah, letih dan yang sewaktu dengannya. Haa! Nampak tak perbezaannya? Kalau tak nampak, kita tengok contoh penggunaan dalam ayat pulak. Kalau tak nampak gak korang terjun je dari kerusi tempat korang duduk tu secara mendahulukan kepala. Ha ha

Kita tengok sama sama ok?


Bahasa Serian:

Kepak na juak badan kamek tok, banyak gilak kerja di opis tek bah.


Bahasa Sini plak:

Kepak sungguh badan aku, banyak giler keje kat opis. Huh!


Ha ha ha...renung renungkan dan selamat belajar!

Wednesday, 17 September 2008

Selamat Tinggal Encik Bos


encik bos: I resigned from the company.
aku: (tak kata apa, tercengang jap)
encik bos: and they've accepted my resignition yesterday
aku: (masih tercengang)
encik bos: Hey! I'm talking to U! Dont pretend to be shocked!
aku: I dont know what to say la bos
encik bos: Dont say anything, I know U will miss me. ha ha


Begitu la lebih kurang perbualanku dengan encik bos sebentar tadi. Bukan aku je, seorang lagi rakan sejawatan turut dimaklumkan. Beliau mendapat tawaran yang sukar untuk dilepaskan katanya. Dia tak apply pun untuk job tu tapi head hunter yang carik dia. Bukan head hunter yang potong kepala orang tu. Head hunter yang ni carikkan keje tanpa perlu kita mintak kat dia. Yang potong kepala orang tu dah pupus ditelan zaman.

Aku terasa kagum dengan bos aku ni sebab orang boleh recognise his potential tanpa dia perlu untuk mempromosikan dirinya. Thats the positive side lah kan?

Yang tak bestnya aku kehilangan seorang bos yang sangat baik. Sangat menceriakan dengan lawak inteleknya yang mengambil masa kadang kadang setengah bulan untuk difahami. Bila dah difahami akan pecah perut bergelak ketawa. Aku dan kawan kawan sepenjawatan dilayan dengan sangat baik oleh beliau tanpa mengira warna kulit sebab kulit aku agak agak macam orang peranchis. ha ha

Kebaikan beliau turut terserlah sebab dia memberikan kebebasan untuk stafnya untuk bergerak kemana saja. Bukan bermakna ini lesen untukku mengular. Sebaliknya aku sentiasa berasa janggal bila duduk di sebelah beliau tanpa apa apa pekerjaan untuk dilakukan. Aku tertekan sendiri.ha ha

Apa pun aku harap pengganti beliau nanti akan terus mempraktiskan apa yang telah encik bos buat selama lapan bulan aku di sini. Pekerjaan keduaku yang kurasakan amat tenang berbanding kerja lama dulu. Cuma sedikit boring sebab tak banyak berjalan seperti di tempat lama. Tapi, kalau dah kena jalan sampai ke hujung dunia aku dikerah. Nasib la. Bos baru mungkin ambil masa yang lama untuk masuk sebab polisi syarikat adalah melantik orang dari industri yang berlainan. Tidak membenarkan mengambil orang dari kompeni yang mempraktiskan bisnes yang sama dengan kompeni ini bagi mengelak sebarang perbalahan antara kompeni kompeni. Ini bermakna, tempoh untuk aku mendapat bos baru sangat panjang seperti yang dimaklumkan encik bos tadi. Bermakna juga kerja kami berlambak sebab terpaksa ambil alih kerja encik bos walaupun status kami bukan bos. Nasib lah.

Salam Nuzul Al-Quran


Sekali lagi aku ingin berkongsi sedikit pengetahuan untuk kawan kawan sekalian.

Nuzul Al-Quran disambut mulai maghrib semalam, malam yang dikatakan bermulanya penurunan ayat ayat suci Al Quran kepada Rasulullah SAW. Satu lagi keistimewaan Ramadhan yang penuh keberkatan ni. Dek terlalu sibuk semalam, tak sempat nak bagi ucapan disini buat kawan kawan sekalian.

Kejar lah sebanyak yang termampu mendapat "bonos bonos" yang semakin berganda sepanjang Ramadhan ini. Yang penting niatkan sepenuh hati segala amal ibadah kita adalah kerana-Nya dan ditunaikan dengan tulus ikhlas lagi tenang.

Berbilion bilangannya umat Islam seluruh dunia yang turut sama mengejar bonos bonos Ramadhan ini sepertimana juga kita bukan? Bayangkan betapa sengitnya saingan untuk kita mendapat perhatian dari Allah. Sesungguhnya Dia Maha Berkuasa, lantas mampu untuk menilai segala amalan hambaNya walau berbilion ramainya. Namun itu bukan alasan untuk kita acuh tak acuh dalam mengerjakan suruhanNya. Buat cukup syarat.

Anggaplah kita sedang berdepan untuk bersaing mendapatkan pekerjaan yang menjanjikan habuan yang amat lumayan. Pasti kita bersungguh untuk menarik perhatian si penemuduga agar terpilih. Begitu juga dalam menunaikan ibadah ni, tumpukan sepenuh perhatian dan laksanakan sebanyak yang termampu oleh kita. Insya'Allah, segala amal akan Dia timbangkan seadilnya.

Monday, 15 September 2008

Mencari Al-Qadr


Tulisanku ini adalah khas untuk mengingatkan diriku dan turut sama ingin kongsi dengan kawan kawan sekalian. Bukan mahu tunjuk pandai mahupun membangga diri sebab aku kekurangan serba serbi.

Sememangnya Ramadhan sangat pantas berlalu seperti tahun sebelumnya. Sedar sedar dah masuk malam ke enam belas. Adakah surat ini yang punya angkara? Aku amat berharap Ramadhan ini dapat dilanjutkan lagi tempohnya. Kalau boleh lah.

Muslimin muslimat, sangat bersemangat mengejar ‘bonos’ di bulan mulia ini. Surau dan masjid semuanya sesak dengan jemaah yang mengejar terawih. Tak kurang yang bangun awal dini hari menunaikan qiam sebelum bersahur. Rata rata tak lekang membaca Al-Quran setiap habis solat mahupun setiap masa terluang.

Semuanya dijanjikan ganjaran yang berganda banyaknya di bulan penuh keberkatan ini. Paling penting, ramai yang mengejar malam lailatu qadr. Malam yang lebih baik dari seribu bulan andai bertemu dengannya.

Malangnya, tak ramai yang ketemu malam ini. Di mana silapnya? Segala ajaran serta tunjuk ajar para ustaz sudah dicuba sedaya upaya untuk dilaksanakan. Namun tak ketemu malam yang ditunggu sekali setahun.

Bilakah malam yang dicari itu berkemungkinan besar menampilkan dirinya? Malam ganjil sepuluh Ramadhan terakhir bukan? Justeru ramai yang menumpukan malam malam ganjil ini. Tak kurang yang tumpukan setiap sepuluh yang terakhir itu. Ada juga yang bermula tanpa henti dari pertama Ramadhan lagi. Demi Al Qadr.

Di akhir bulan ramai yang mengeluh kerana tak dapat apa yang dicari. Lebih ramai yang lupa apa yang dikejar sebelumnya kerana leka meraikan Syawal. Tak kurang yang yang kembali ke keadaan asal sebelum Ramadhan sambil mengharap akan ketemu lagi di tahun mendatang lantas mengulang semula satu kitaran yang sama.

Aku tak layak untuk mempersoalkan Al Qadr, malah aku turut sama mengejarnya saban tahun seumur hidupku. Ia memang wujud, tinggal lagi kita untuk mencari dimana ia. Mengikut pemahaman akalku yang tak seberapa, setiap kita punya sembilan puluh sembilan peratus kebarangkalian untuk bertemu Al Qadr. Segalanya bergantung atas diri kita sendiri untuk berusaha dan beramal kerana malam ini dijanjikan dengan seribu satu keistimewaan.

Perubahan paling ketara ialah seseorang yang dipertemukan dengan malam Al Qadr ini ialah hatinya disucikan seakan bayi yang baru dilahirkan. Contoh mudah, kalau sebelum ini ibarat iblis perangainya, tiba tiba menjadi seorang yang sangat mulia peribadinya. Mengikut pemahaman aku juga, seseorang yang telah ditemukan malam Al Qadr ini berjaya mengamalkan setiap satu amalan yang dilakukan dibulan Ramadhan tanpa meninggalkan sedikit pun. Samada yang sunat mahupun yang wajib, semuanya dikerjakan dengan penuh sempurna. Ini kerana kekhusyukan dan ketulusan hati sepanjang Ramadhan diteruskan pada bulan bulan berikutnya tanpa cacat cela. Yang pasti, jika amalnya tulus suci sudah tentu ditinggalkan terus segala kegiatan keji.

Sila betulkan kiranya andaian aku ini salah. Yang pastinya aku sendiri masih lagi mencari Al Qadr ini. Ramadhan sangat istimewa. Dua puluh empat jam sehari dirasakan terlalu pendek dan sangat cepat berlalu. Namun, kita mampu mengheret kaki ke surau dan masjid berjemaah. Sedangkan di bulan lain seribu alasan bermain dibibir. Mari sama sama kita renung dan amalkan.

Tulisan tak seberapa ini sekadar pengingat diriku sendiri dan juga sebagai menunaikan amanahku terhadap kawan kawan sekalian. Walau cuma kenal di alam maya, malah tak kenal paras rupa, setiap yang bertandang kuanggap kawan. Setiap yang berinteraksi denganku dianggap kawan. Setiap yang sahut salam perkenalanku adalah kawan. Aku sayang saudara mara, sahabat taulan sebagaimana aku sayangkan diriku sendiri. Kerana aku takut samada aku atau ada dikalangan kawan kawanku menjadi bahan bakar untuk kawan kawan yang lain sedangkan aku berpeluang untuk membawa diriku dan kawan kawanku menuju syurga idaman. Semua ingin syurga bukan?

Segala yang baik datang dari Allah, yang cacat cela dalam tulisan ini atas kelemahan diriku jua. Ingin ambil peluang saling mengingat antara kita.

Aku suka ustaz zaharuddin ini

Thursday, 11 September 2008

I am A Happians...



Setelah hampir seminggu menanti penuh sabar, simkad baru dari Happy akhirnya tiba hari ini.

Dengan caj 99 sen untuk bercakap selama 45 minit, aku boleh gayut puas puas selepas ini dengan si dia. Bak kata ahmad nabil bin ahmad, gayut sampai dahan patah.

Anda mahu tahu lebih lanjut apakah keistimewaan simkad ini? Mahu turut memiliki? Kat tepi belah kanan sebelah bawah ni ada gambo katun senyum, korang tengok lah kat situ. Percayalah, sangat berbaloi. Siap dapat baju kaler oren lagi aku. ha ha

Baju berwarna oren yang kedua dalam masa seminggu. Baru minggu lepas aku beli Nike kaler oren gak. Seumur hidup, itu kali pertama pakai kaler sangat terang. Cik elly punya pasal. Tak apa asal aku hepi.

Aku tambah hepi sebab nak cuti. Malam ini bertolak ke Kluang, Johor. Doakan perjalanan kami. Satu detik manis bakal muncul dini hari esok, bersahur bersama si dia dan bakal mertuaku.

Mahu berita lanjut, baca kat SINI

Wednesday, 10 September 2008

Sembang Dengan Ah Hoi 4


Sebentar tadi, 4.05 petang.

Ah Hoi: Kawan, sudah betul betul lapar la.
Ah Ku: Pegi lah makan.
Ah Hoi: Sudah ambil ini kuey tiau goleng dekat cafe tapi lu apa macam?
Ah Ku: U mau saya makan ka u makan?
Ah Hoi: Ok ok, saya makan. Lapar wo!!

Tak sampai sepuluh saat, bilik ini dikerumuni dengan aroma kuey tiau goreng yang amat menghangitkan lubang hidung. Sedap baunya. Apek ni pun, pantang kasi green light. Kot ye pun, pegi lah carik port lain mentekedarah. Tak apa, cobaan.

Tapi kan, boleh saja dengan penuh selamba aku join apek ni makan sekali. Bukan ada orang lain disini. Apa nak ditakutkan? Oh, Dia Maha Mengetahui.

Persoalan yang seringkali kutanyakan kepada diri sendiri, kenapa begitu susah untuk sesetengah orang untuk berpuasa. Yang lagi menyedihkan, dengan selamba makan di kedai mamak di siang hari. Mata aku sendiri melihat disaksikan si ah hoi. Namun apek ni diam saja tak kata apa. Aku yang malu sendiri.

Tahun lepas, seawal sembilan pagi salah seorang staff aku seorang lelaki yang sihat tubuh badan kujumpa sedang enak menikmati sarapan. Terus saja dia bagi alasan tak bersahur, terlajak tidur. Aku cuma diam. Tapi tengahari itu dia kudenda mencuci cooling tower di atas bumbung shoping mall tempat kubekerja. Biar dia rasa.

Sebelum puasa lagi sudah aku kasi amaran kepada semua staff bawah jagaanku agar jaga puasa sebab kurasakan aku ketua mereka. Sebagai ketua, amalan mereka turut jadi tanggungjawab aku untuk aku menjaganya. Begitu juga kawan kawan. Aku sangat ambil berat. Perkara yang menjadi rukun tak boleh digurau senda.

Tak bersahur. Gastrik. Lupa baca niat. Malah ada yang berterus terang beri alasan malas. "Sembahyang pun aku tinggal banyak, tak guna lah aku puasa", ada jugak berkata begitu.

Apa yang susah sangat aku tak tau. Di saat ajaran islam baru berkembang, tengah solat pun dipijak pijak oleh kafir jahanam. Sedang berperang pun masih gagah para sahabat berpuasa, malah bergiliran menunaikan solat. Kita???

Kehidupan semakin selesa. Mungkin itu yang dirasakan umat yang semakin lalai. Tiada bimbingan kerana ibu bapa sibuk kejar duitan. Memang ada diajarkan di sekolah, tapi sejauh mana guru atau ustaz mampu mengawal?

Semuanya bermula dari kita. Kalian yang membaca pasti dari generasi baru ini. Aku mahu mengingatkan diri sendiri dan kawan kawan sekalian agar sama sama kita menjaga keturunan. Biar mereka Islam dengan amal, bukan cuma Islam yang diperturunkan. Tidak ada yang mustahil di dunia ini andai kita usaha dengan cara yang betul. Aku juga sangat lemah tapi aku tetap berusaha perbaiki diri. Aku mahu ajak sama semua kawan kawanku. Mana yang rasa ilmu lebih tinggi, aku mohon tunjuk ajar.


Ah Hoi: Sudah kenyang la kawan. Soli la, wa betul betul lapar. Tak boleh tahan.
Ah Ku: Tak apa lah.

p/s: aku baru merasakan hidup berbilang bangsa ini amat meriah di tempat kerjaku ini sebab ianya benar benar diamalkan. melayu cina india semua bersatu hati.

Tuesday, 9 September 2008

Sembang Dengan Ah Hoi 3

Tengah hari semalam.

Suasana senyap sunyi.

Hanya aku dan apek itu seperti biasa di bilik kecil itu.

Ah Hoi: Wah! Sangat lapar la kawanku!
Ah Ku: Pegi makan la! (tegezut aku)
Ah Hoi: Mana boleh, lu talak makan saya pun ta mau makan la.
Ah Ku: Wa posa maaa! Lu makan sorang sudah la
Ah Hoi: Tak mau la! Tak mau tak mau!
Ah Ku: Lu tak mau sudah la, biar saya makan la!
Ah Hoi: Lu memang begituu...!

Saturday, 6 September 2008

Mau Henpon Baru


Aku sedang berkira kira mahu beli henpon baru.

Dua sebab.

Pertamanya aku sudah bosan dengan Nokia N73 aku yang sangat lembap dan sangat kukesali membelinya.

Keduanya aku sudah jatuh hati pada yang ini:



Rupa sangat elegent. Sangat canggih. Telah kucoba banyak kali di kedai kedai talipon berdekatan.

Harga amat berpatutan dan aku sememangnya gemarkan Motorola nie.

Tapi raya sudah dekat. Tarikh keramat juga semakin hampir.

Aku dilema. Sapa pernah pakai Motorola E8, sila bagi komen anda.

Wednesday, 3 September 2008

Petang nan dingin dan hangin


Jam 3.05 ptg

Suasana kecoh kucah gelana sewaktu aku kembali dari melawat tapak tiba tiba bertukar menjadi senyap sepi. Yang tinggal cuma aku dan encik manager disebelahku. Yang lain semua sudah ke destinasi masing masing. Ya, aku di sales office yang amat bosan ini hari ini. Aduh!

Tepat 3.15 ptg

Keadaan bertambah senyap sunyi kerana secara tiba tiba encik GM memunculkan diri. Berbicara sepatah dua menegurku dan encik Manager, duduk di meja kosong betul betul dihadapanku. Suasana jadi sepi semula. Aku makin kalut tapi tangan meneruskan menaip repot. Mujur ada kerja yang hendak dibereskan, kalau tidak pasti aku kebuntuan lagi.

Nyetttt…nyettttt….!!

Tiba tiba seekor nyamuk melintasiku. Perghh!! Bunyik nyamuk pun kedengaran tu.

GEDEGANGG!! KEBABOOOMM!!!

Kill! Kill! Die! Die!

Tiba tiba encik manager mengamuk demi menghapuskan seekor nyamuk itu. Sejurus melepaskan jurus silang beliau, keadaan sepi kembali. Encik GM kelihatan menggelengkan kepala. Aku pelik dengan perilaku lucah encik manager. Adakah beliau sengaja menarik perhatian agar dapat bonos lebih?

PREEETTTTTETTTETTTETTTT!!!

Hallamak! Mukaku merah padam. Resah gelisah diriku jadinya. Kenapakah bunyi itu lagi yang kedengaran? Sedangkan aku tak merasakan ianya datang dariku. Bau tungkik turut meresap di ruangan itu. Aku jadi sengal. Kenapa ini terjadi lagi? Apakah akan berlaku selepas ini? Adakah aku akan dibuang negeri?

“Its ok, its mine”, tiba tiba je encik GM bersuara. “Its not fully my fault, the macha offered me sambal petai just now. It taste so good!” Dengan penuh bangga beliau mengaku. “It smells quite good rite?” soal beliau pulak!

Hadoiyaiii!!! Lucah sungguh perbuatan mereka dikala aku berpuasa. Sabar sabar sabar...