Pengikut Abang Bebel

Monday, 15 November 2010

Bila Lah Perangai Pemandu Kat Negara Kita Ni Nak Berubah?


Petang ni tadi, tepat jam tujuh petang aku manyusur keluar ke Elite dari NKVE arah klang iaitu dari opis. Dari jauh aku dah nampak memang agak sesak menuju exit tu tapi aku buat selamba je lah sebab memang kadang kadang agak sesak. Cuma tadi sesak dia lain macam.


Kebetulan lah plak kat radio encik gaban berkumandang laporan trafik.


Opppsss...! sapa kah encik gaban?? Entri yg akan datang yang entah bila pulak baru aku cerita lah ye?hehe


Eh, sambung balik, bukan ada banyak masa ni.huhu...


Dilaporkan lah berlaku banjir di beberapa tempat, aku tunggu jugak kalau dia nak sebut kat area Elite yang aku baru nak masuk tu tapi tak disebutkan jugak. Lantas aku menyalahkan orang yang melaporkan berita tersebut tak jenguk betul betul jalan jalan yang ada. Sambil sambil tu aku pk lah jugak, kat area mana kat elite ni yang berkemungkinan ditenggelami air. Bila diingat ingat, semua tempat adalah tinggi kat elite tu kecuali masa mula mula masuk tu agak cerun.


Lalu je kat area yang cerun tu masih tak kelihatan takungan air dan jalan semakin sesak. Pk lagi kat mana yang banjir ni. Tak sampai sekilometer lepas tu aku terasa kenderaan bergerak semakin lancar tapi masih sangkut sangkut. Tiba lah ke satu tempat terus aku menepuk dahi. Rupanya ada eksiden kat laluan bertentangan, tak ada kena mengena dengan laluan aku ni pun. Tapi disebabkan ada yang terlalu ingin sangat nak tahu apa benda yang berlaku, dia slowkan keta dia sambil meninjau ninjau dan orang kat belakang ikut sama slow walaupun tak berminat nak tengok setakat lori 1 tan terlanggar divider kat sebelah tu. Adoiiiiiyaiiii....


Itu lah susahnya orang kita ni bila prihatin tak bertempat. Agaknya teringin sangat nak tengok orang eksiden secara langsung kot? Aku pun sangat tak paham, lain lah kalau dia berenti kat tepi dan berkerah membantu di tempat kejadian. Tapi tak perlu lah aku rasa sebab ada orang yang lebih dekat dengan tempat kejadian yang lebih afdal untuk membantu. Baik teruskan perjalanan balik kerumah sebab anak isteri menunggu untuk sama sama menjamah makan malam. Kan?hehe...


Disebabkan kesesakan yang tak sepatutnya berlaku aku terkandas dekat setengah jam, itu kira syukur la sebab macam baru berlaku je eksiden tu. Orang yang jauh lagi perjalanan kat belakang aku tadi tu tak tau lah apa nasib mereka. Mudahan tak lama sangat lah kan? Tapi kesian tengok kenderaan dari arah bertentangan, aku rasa paling kurang pun 5 kilometer jaraknya dari tempat kejadian, kenderaan tak bergerak langsung kat laluan bertentangan. Statik. Aku ambik exit saujana dan terus ambik highway baru saujana-kajang, dan sehingga ke exit tu memang kenderaan dari arah klia sangat statik. Kesian...


Kepada mereka yang prihatin sangat ni, sila prihatin kepada orang dibelakang anda dulu lah ye?huhu...






Tuesday, 26 October 2010

Paul The Octopus Meninggal Dunia





Encik Paul the Octopus ditemui mati dalam akuarium yang dihuninya semalam dalam usia dua tahun sembilan bulan. Encik Paul menjadi topik bualan hangat semasa kempen piala dunia yang baru lepas, sehinggakan orang lebih banyak bercerita tentangnya berbanding pemain bertaraf bintang seperti lionel messi dan fernando torres.

Berita ni mesti menjadi cerita paling tak sedap didengar bagi kaki judi yang berpandukan petunjuk dr encik paul ni. Serius, aku ingat dulu encik paul ni salah seorang bookie tetapi rupanya memang betul seekor sotong kurita. Satu lagi tanda kebesaran ciptaan Allah, yang sayangnya telah disalahgunakan oleh pihak yang lebih pentingkan keuntungan.

Takda apa apa motif pun nak publish ini cerita, entah kenapa rasa terkejut masa dapat tahu kisah encik paul yang telah pergi buat selamanya dan pastinya dia terdiri dari kalangan sotong yang paling bertuah sebab isinya tak akan dimakan sebab sudah tentu akan diawet oleh tuan empunya encik sotong ni dan secara tak langsung menarik lebih lagi publisiti. Biarlah...asal mereka bahgia kan?






Wednesday, 20 January 2010

Aku Mengaku Aku Penagih Tegar....


Ini memang pengakuan berani mati.

Kalau kalian perasan, aku sudah semakin jarang nak mengupdate blog yang tak seberapa ini. Sebab utama memang lah kerana kerja yang baru ni tak mengizinkan aku nak online siang siang sebab sibuk berjumpa orang itu orang ini orang situ dan orang sini.

Tapi sebab utamanya, aku dah ketagih dengan satu benda ni. Kalau aku tak merasa dalam sehari tu sememangnya aku terasa hidup ini tidak akan lengkap. Bukan ketagih dadah ok!

Ketagihan ini memerlukan aku online setiap hari, bermakna ianya sangat menyiksakan diwaktu siang hari kerana bebanan kerja. Balik dari berjumpa orang, sampai dirumah pun bukannya boleh terus online. Kalau tak tolong apa yang patut kat rumah tu, aku kena segera siapkan paperwork. Kadang kadang balik menjelang maghrib, badan dah penat. Nak kena rehat rehatkan dulu.

Tapi selalunya aku tak peduli dengan badan penat tu, aku redah je demi ketagihan yang satu ini. Dengan penuh rasa rendah dirinya aku mengaku dengan muka tersipu sipu bahawa aku dah ketagihan Mafia Wars kat dalam facebook tu. Sumpah aku tak nak mulakan bermain game lain dalam fb tu sebab tak nak ketagihan ni bertambah teruk. Cukup lah satu game ni yang buat aku tak cukup tido, dah masuk lima bulan rasanya aku terjebak ni.hehe

Bermula lepas aku kena berenti kerja ari tu, aku mula update balik fb aku yang sejak mula aku register dulu tak pernah buat apa apa. Dari situ la aku perasan yang kawan kawan aku duk gila dengan macam macam game ni. Aku malas nak join sebab tak rasa macam benda tu best pun.

Tapi di satu hari yang aku sendiri tak tahu akan menjadi detik mula ketagihan aku ni, aku menggatalkan tangan untuk tekan link ke mafia wars. Kat situ aku tak tahu nak buat apa, tekan je lah jobs yang ada kat situ. Lepas tu tekan tekan lagi attack orang lain. Rasa macam bongok tongong pun ada sebab tak buat apa apa pun boleh menang dengan begitu mudah. Kat mana tah mafianya. Pastu kena collect macam macam senjata pulak lagi. tapi aku layan la jugak tanpa disedari semakin lama semakin naik syok pulak dah.hehe...

Hari pertama tu aku rasa aku mengadap laptop tu lebih 5 jam dengan bermain mafia sahaja! Bermula detik itu lah aku dah semakin jarang nak update blog ni. Bermula dari level 1 dengan hanya 10 orang geng dalam mafia tu, sekarang ni aku dah nak masuk level 300 dengan tag team aku dah dekat 2000 orang!!! Gila tak gila?

Sila lah nasihatkan saya yang sedang dilalaikan oleh fb ini agar dapat saya berhenti segera!hehe...cakap je, kompom orang nasihat apa pun aku main jugak sampai tahap bosan yang aku tak tau bila bakal menjelang. Yang pasti mamat yang cipta game ni memang dari jenis genius untuk menjahanamkan umat Islam agar semakin lalai. Setakat ni aku takde la sampai tahap tak solat tak posa kan...harap biar sampai bila bila game ni sekadar pengisi masa lapang atau untuk merehatkan diri.hehe...

Atau korang ada petua nak hentikan bermain game sebegini? Sila lah lempang muka aku ni dengan petua petui korang tu.hehehe...



Wednesday, 13 January 2010

Mari MelencongMelancong: Menara Kuala Lumpur



Bayaran Masuk:

Dewasa: RM38
Kanak kanak: RM28




Sengaja aku taruk harga dulu biar orang gerun sikit.hehe...

Bulan Jun 2010 ini nanti genap 10 tahun aku di bandaraya negara yang tersayang ni, dan atas sebab itu je yang buat aku nak jugak pegi menara kl ni ari tu, masa tu cuti tahun baru rasanya - 2 januari 2010. Sebelum pegi tu memang la gugel jugak tengok berapa harga tiket nak naik menara nan ado tinggi tu. Memang ada lah satu website ni kata RM8 je sorang, masih sama dengan harga 10 tahun lepas konon nya lah. Masa tu ada member member ajak naik tapi aku malas nak layan sebab rasa macam takda benda sangat kat menara tu.

Entah macamana dan bagaimanakah aku sendiri pun tak tahu kenapa hati ni terasa gatal nak panjat menara ketiga paling tinggi dalam dunia tu, kalau aku tak silap lah. Sampai je kat kaunter tiket, aku dan isteri tercengang melihatkan harga tiket yang terpampang - RM38!

Aku dah nak berpatah balik dah, tapi rasa berat hati mengenangkan si isteri dan anak dalam kandungan dah pun sampai ke tempat kejadian tapi tak jadi nak naik. Rasa macam ralat semacam je. Nak tak nak, mahu tak mahu terpaksa pejam mata bayar tiket dan naik lif menujuk puncak menara yang konon gah itu. Memang gah pun, cuma rasa terbeban pulak dengan harga tiket yang melampau tu. Diharap pihak yang berkenaan dengan penyelarasan harga tiket tu terbaca lah luahan hati aku ni.hehe...Mana tau, boleh claim balik duit tu.hahaa

Bagi yang dah biasa melawat tapak tapak binaan macam aku ni, tak ada apa yang menarik kat atas menara kl tu. Cuma bezanya pemandangan seluruh bandaraya kl dapat dilihat dari berbagai sudut dengan sangat mudah. Tak perlu bersusah payah nak carik angle menarik, masalah bila aku berada di tapak binaan.hehe

Paling best ada isteri bersama dan boleh ambil gambar didepan menara berkembar petronas yang terletak tak jauh dari menara kl tu. Cuma nasib tetap tak menyebelahi diriku, tak dapat gak ambil gambar depan twin tower kebanggaan tu sebab isteri dah mula pening dan nak pitam. Berhenti rehat seketika sebelum segera turun, sebab dikhuatiri berada di tempat tinggi menyebabkannya pening begitu. Ternyata benar belaka, sampai je kat bawah, setelah minum seteguk dua air jernih dia kembali normal.

Sempat lah berjalan tengok haiwan ternakan dalam mini-zoo kat situ yang mana termasuk dalam pakej RM38 tadi. Ada kuda tapi boleh naik kalau berat badan kurang 50kg! Cis, melepas nak berkuda keliling bandar kl.hehe...

Tapi ada satu benda je yang buat aku rasa boleh bayar balik harga tiket yang dah terbayar tadi tu. Ada peluang nak merasa bawak keta F1! Memang aku tak lepaskan peluang. Walaupun kereta yang dia letak tu tak lah sehebat rupa sebenar F1, tapi memang terasa betul masa drive tu. Paling best, puas aku baca jampi serapah agar dapat naik 'keta' McLaren dan memang dapat naik pun. Paling sweet, aku yang mula dari tempat paling last berjaya memenangi perlumbaan 3 pusingan walaupun melanggar secara kurang sengaja 'keta' ferrari masa dekat nak sampai penamat.haha...

Itu lah nilai RM38 yang kami bayar setiap seorang. Aku sorang je naik 'keta' tu sebab dah selalu sangat berangan nak bawak. Isteri tersayang yang dah mula penat tunggu je penuh sabar dengan kerenah suami yang memang macam budak budak punya perangai. Nanti memang berlumba lah dengan perangai anak anak sendiri, baru padan muka aku.hehe...





Penuh konsentrasi tu!hehe