Pengikut Abang Bebel

Wednesday, 10 September 2008

Sembang Dengan Ah Hoi 4


Sebentar tadi, 4.05 petang.

Ah Hoi: Kawan, sudah betul betul lapar la.
Ah Ku: Pegi lah makan.
Ah Hoi: Sudah ambil ini kuey tiau goleng dekat cafe tapi lu apa macam?
Ah Ku: U mau saya makan ka u makan?
Ah Hoi: Ok ok, saya makan. Lapar wo!!

Tak sampai sepuluh saat, bilik ini dikerumuni dengan aroma kuey tiau goreng yang amat menghangitkan lubang hidung. Sedap baunya. Apek ni pun, pantang kasi green light. Kot ye pun, pegi lah carik port lain mentekedarah. Tak apa, cobaan.

Tapi kan, boleh saja dengan penuh selamba aku join apek ni makan sekali. Bukan ada orang lain disini. Apa nak ditakutkan? Oh, Dia Maha Mengetahui.

Persoalan yang seringkali kutanyakan kepada diri sendiri, kenapa begitu susah untuk sesetengah orang untuk berpuasa. Yang lagi menyedihkan, dengan selamba makan di kedai mamak di siang hari. Mata aku sendiri melihat disaksikan si ah hoi. Namun apek ni diam saja tak kata apa. Aku yang malu sendiri.

Tahun lepas, seawal sembilan pagi salah seorang staff aku seorang lelaki yang sihat tubuh badan kujumpa sedang enak menikmati sarapan. Terus saja dia bagi alasan tak bersahur, terlajak tidur. Aku cuma diam. Tapi tengahari itu dia kudenda mencuci cooling tower di atas bumbung shoping mall tempat kubekerja. Biar dia rasa.

Sebelum puasa lagi sudah aku kasi amaran kepada semua staff bawah jagaanku agar jaga puasa sebab kurasakan aku ketua mereka. Sebagai ketua, amalan mereka turut jadi tanggungjawab aku untuk aku menjaganya. Begitu juga kawan kawan. Aku sangat ambil berat. Perkara yang menjadi rukun tak boleh digurau senda.

Tak bersahur. Gastrik. Lupa baca niat. Malah ada yang berterus terang beri alasan malas. "Sembahyang pun aku tinggal banyak, tak guna lah aku puasa", ada jugak berkata begitu.

Apa yang susah sangat aku tak tau. Di saat ajaran islam baru berkembang, tengah solat pun dipijak pijak oleh kafir jahanam. Sedang berperang pun masih gagah para sahabat berpuasa, malah bergiliran menunaikan solat. Kita???

Kehidupan semakin selesa. Mungkin itu yang dirasakan umat yang semakin lalai. Tiada bimbingan kerana ibu bapa sibuk kejar duitan. Memang ada diajarkan di sekolah, tapi sejauh mana guru atau ustaz mampu mengawal?

Semuanya bermula dari kita. Kalian yang membaca pasti dari generasi baru ini. Aku mahu mengingatkan diri sendiri dan kawan kawan sekalian agar sama sama kita menjaga keturunan. Biar mereka Islam dengan amal, bukan cuma Islam yang diperturunkan. Tidak ada yang mustahil di dunia ini andai kita usaha dengan cara yang betul. Aku juga sangat lemah tapi aku tetap berusaha perbaiki diri. Aku mahu ajak sama semua kawan kawanku. Mana yang rasa ilmu lebih tinggi, aku mohon tunjuk ajar.


Ah Hoi: Sudah kenyang la kawan. Soli la, wa betul betul lapar. Tak boleh tahan.
Ah Ku: Tak apa lah.

p/s: aku baru merasakan hidup berbilang bangsa ini amat meriah di tempat kerjaku ini sebab ianya benar benar diamalkan. melayu cina india semua bersatu hati.

6 comments:

Dakjaat™ said...

saje singgah . .nak click ad ko.. akakakaa! ;p

Bunga Rampai said...

Semuanya bermula dari kita.

Alhamdulillah. Moga jalan di hadapan kita sentiasa dalam lindunganNYA.

Salam :)

elly_yang_comel said...

hayyaaa itu apek memang lorrrr...

cian dia kene duga ngan ah hoi eh..nanti ah hoi..cik elly babab dia ehh..

abang...
benda2 nie semua dari hati kita kan.hati yang bersih akan mengeluarkan amalan yang bersih kan.manusia sama hitam.tapi hati lain2 kan..sabar je la banyak2...

mudah2an kita sentiasa dilindungi Nya...amin

Suka Bebel said...

dakjaat, kenak sik dapat masuk blog kau kah? mcmney menatang nuffnang tok? sik btambah pun duit ku?

Suka Bebel said...

cik elly ku sayang, abg putih lah.ha ha ha

-azwanbakhtiar- said...

haha..
hg sgt btggung jwb..
bagus la cmtu..

jgn bg can kt org yg xmau posa ni