Pengikut Abang Bebel

Wednesday, 23 July 2008

Maki dan Hamun...Part 2


Kenapakah?
Mengapakah?
Apakah?

Mana satu ntah soalan yang betul betul boleh aku tanya setelah seawal awal pagi, sebaik keluar dari rumah, aku dah gagal mempertahankan keazaman yang aku tekadkan semalam. Keluar je dari rumah, aku nampak ada keta waja blocking keta aku tanpa kompromi yang menyebabkan aku tercengang sekejap. WTF??? Hadoiiii...tanpa sedar itu yang terludah keluar dari mulutku. Bukan kambing, bukan jugak rusa. Rusa?hehe...

Kenapakah aku yang diblock? Beliau tahukah azamku untuk berubah?

Mengapa sebegitu awal aku tewas?

Apakah aku memang lemah ataupun ada orang dengki padaku?

Entah lah. Malas nak pikir banyak banyak mengenai binatang apa yang patut aku jeritkan menggantikan wtf yang dah kulafazkan tadi, kuintai kat depan cermin waja tersebut mengharapkan ada nombor talipon disertakan andaikata tuan punya kereta berhati budiman. Takde. Syiyal. Hah! Tersembur lagi. Haku mula geram. Sudah dua kali keta Waja ni menghancurkan hatiku yang kurang waja dipagi ini.

Kuteruskan mencari apa apa yang boleh membantu. Aku tak tergamak untuk mengehon yang memastikan aku mendapat makian dan juga seranah dari seluruh blog tersebut. Jumpa. Sticker penduduk menunjukkan bahawa aku harus naik ke tingkat 3 untuk bersemuka dengan tuannya. Lembu betul. Akhirnya keluar seranah seperti aku hajatkan. Aku malas mahu memanjat tangga pagi pagi ni. Tapi aku bernasib baik, sebaik mahu beranjak dari situ, tuan punya waja menyapaku bahawa waja itu milik dia.

MENGKARUNG!!!
Jeritku sebentar tadi didalam hati ditujukan khas buat akak pantry yang duk kacau aku sedang menaip sakan. Takkan aku nak jerkah mamat tersebut sedangkan dia dah mintak ampun. Tak pasal aku nak bertekak di pagi buta lagi. Lagi pun masih awal. Selamat aku pagi ni.

Sehingga ke saat aku menaip ni, aku masih ragu ragu dengan tahap kesabaranku di kala sendirian. Mujur dapat ku kawal kalau ada orang disebelah. Kalau tidak, merana lah kawan...:)

2 comments:

poyotito's said...

maki dan hamun adalah sebahagian dari kita.
justeru itu operasi membanteras gejala ni gua rasa sgt memakan masa.
jadinya sama2 la berusaha.

wei cilakak tu sangat sopan la.
sama seperti gampit.

Suka Bebel said...

gampit pulak dah...apa apa ja lah asalkan kau usaha lembutkan bahasa.jangan lembutkan badan sudah...sutun jadinya.ha ha