Pengikut Abang Bebel

Monday, 28 July 2008

Kawan Durjana


Ini kisah benar.

Arakian tersebut lah kisah diriku hendak mengambil exam diketika itu. Tahun 2003 kalau tak silap. Ada satu exam, subjek elektif dalam fakulti bertajuk perniagaan. Suka dengan subject tu tapi sukar untuk lulus.

Dimalam sebelum exam, aku and the gang ni konon konon mau study maut sampai siang. Mulanya tampak berhasil dan masing masing sudah yakin dapat bertahan sampai pagi. Tiba tiba, jam 3 pagi rasanya, salah sorang dari kami berempat mohon mahu tidur sebentar. Dituruti oleh dua yang lain. Kata mahu tido sebentar tapi masing masing minta dikejutkan sebelum pegi exam. Hampes! Aku setia dengan hasratku mahu bertahan sampai pagi.

Nak dijadikan cerita untuk diceritakan disini, aku memilih untuk lelap sejenak selepas solat subuh. Sejenak la konon. Sedar sedar jam sudah pukul 8.30 dan exam tersebut bermula pun 8.30 pagi nan indah tersebut. Aku terjun dari katil, capai kunci motor dan helmet serta perkakas menulisku lalu mahu keluar ke tempat periksa. Sampai di tangga, aku berpatah balik. Bukan sebab give up, bukan sebab tak nak ambil periksa. Sebab aku cuma berkain pelikat sahaja. Huahuahua...

Bergegas masuk, pakai seluar dan terus berlari kearah motorsikal kapcaiku. Kupecut sepenuh tenaga bergerak ke arah dewan periksa. Sampai sampai je kawasan tersebut telah senyap sunyi menandakan exam sudah bermula. Hadush! Lantas aku berlari memanjat bukit menuju bangunan tersebut, agak tinggi lah jugak. Mungkin lebih baik disebutkan gunung disini, biar cerita lebih gempak.hehe...Ok, sambung balik, seterusnya kulari memanjat tangga hingga tingkat 12, tapi sebenarnya tingkat 2 je. Penat jerihnya kurasakan seakan memanjat 12 tingkat.

Masuk masuk je dewan periksa, dapat skodeng satu tempat kosong, terus kududuki. Dalam perjalanan menuju ketempat duduk, kawan kawan semua menjeling. Tak kurang jugak yang menyengih. Yang paling kuat menyengih ialah 3 orang sahabatku tadi. Kawan durjana! jeritku didalam hati. Aku duduk dengan tangan menggeletar. Tak mampu nak pegang pen mahupun kertas. Aduh! Apa dah jadik? Adakah aku terkena cancer?

Aku bernasib baik sebab otakku masih mampu berfungsi dengan baik. Kugunakan masa untuk memulihkan kembali fungsi tangan kananku itu untuk membaca soalan soalan sambil merangka jawapannya. Sudah pasti tanganku kembali berfungsi dengan cemerlang, aku mula menulis. Aku jugak bernasib baik sebab mampu membelasah apa sahaja jawapan terlintas didalam kepala. Kabanyakan jawapan kuulangi ayat ayat pengajar semasa dibilik kuliah dengan harapan beliau dapat mengingat kata katanya sendiri, secara tak langsung mengingatkannya aku sentiasa menghayati ajarannya dikelas lantas memberiku markah kesian.

Aku berjaya dengan taktik tersebut rasanya sebab aku dapat B+ dengan hanya cukup cukup masa untuk jawab semua 4 soalan dalam masa kurang 40 minit dari orang orang lain. Sahabat sahabat durjanaku tadi cuma dapat B- kebawah. Padan muka, kataku. Kawan kawan begini sungguh mengharubirukan aku. Kumaafkan, sebab mereka belum membunuh siapa siapa teutamanya aku. Cuma kuharap benda ini tak berulang lagi pada diriku atau pada siapa siapa sebba sungguh mengharukan bila ianya terjadi. Aku takkan lupa sampai bila bila...

2 comments:

bulan. said...

apa jenis kwn begitu?

Suka Bebel said...

kawan durjana lah...:)