Pengikut Abang Bebel

Monday, 12 October 2009

Aku Bukan Pembunuh!


Aku bukan pembunuh! Nak pijak semut pun aku kadang kadang kesian, inikan pulak nak membunuh seorang bayi yang tak berdosa. Dan langsung aku tak pernah bebel pasal cara cara gugurkan kandungan atau apa apa pun hal yang berkaitan dengan pengguguran baby ni sebab aku memang pantang kalau bab gugur menggugur ni walau apa pun alasan yang diberikan.

Entah macamana lah ada sorang penggugel ni boleh tersinggah blog aku ni semata mata kerana mencari pil gugurkan kandungan, mungkin lah sebab keyword yang dia cari pasal "nama pil gugur yang dijual di kuching".






Kuching???!!!

Ini yang buat aku rasa bertambah gusar dengan negeri kelahiran sendiri ni. Kerosakan akhlak semakin ketara. Budaya mabuk mabuk usah dikata, konon terpengaruh dengan majoriti kaum iban dan bidayuh disana. Saja dijadikan alasan sedangkan setahu aku kaum iban dan bidayuh yang sememangnya tak pernah mengharamkan arak sekadar menjamah tuak yang dibuat sendiri. Itu pun di hari raya gawai mereka. Yang berbangsa melayu, buat buat muka macam bidayuh atau iban. Kalau bercakap selepas minum tu memang lah dah tak bunyi melayunya kan? Boleh la buang syak wasangka orang yang dia tu berbangsa melayu.

Di dunia ni boleh lah nak sorok, boleh sangat sangat lah nak berlakon. Tapi di dunia sebelah sana nanti, tahu tahu sendiri lah.

Cuma itu lah, aku tak boleh nak sorok rasa keciwa yang meruntun jiwa melihatkan masyarakat melayu beragama Islam yang semakin hanyut dengan syurga rekaan mereka sendiri. Kalau aku bukak facebook, bermacam macam gaya menonggang arak yang mereka pertontonkan tanpa rasa malu mahupun segan. Yang tambah mengeciwakan, orang perempuan yang lebih lebih posing segala macam tu! Yang menariknya ada pulak gambar dia beraya mintak ampun dan maaf kat mak ayah dia. Kalau lah mak ayah dia tahu perangainya diluar, tak kah mereka keciwa?

Keruntuhan akhlak yang semakin teruk ni buat aku bertambah cuak dengan generasi akan datang. Keturunan aku sendiri nanti macamana? Apakah langkah serta kaedah terbaik untuk aku mendidik anak anak aku nanti dari terjebak sama dalam gejala ini tanpa menimbul rasa terkongkong atau rasa mahu bebas? Siapa ada jawapannya? Kaunselor? Majisteret? Ustazah? Sila tolong dan bantu aku dapatkan formulanya. Tapi...berlambak gambar anak anak kaunselor berpesta di pub. Tak kurang gambar anak anak majistret dan ustaz serta ustazah mabuk mabuk dengan pasangan masing masing.

Jadi, siapa yang ada formulanya? Kita pikirlah sendiri!



3 comments:

Dayu said...

siyes beb
adakalanya macam cuak nak membesarkan anak2 sendiri nanti
mengenangkan keadaan skrg ni
bila ingat balik kedegilan sendiri
rasa cuak menjadi2
nanti kalau anak sendiri buat perangai, sila la rasa..

Redbloodsnow said...

cittt..jaik akal da jak nk gugo kandungan eh. dah polah dosa bzina, udah lah. jgn lah smpai jd pembunuh indah....

berani buat, berani tanggung akibatnya lah nk bebel ow...

biskutrajin said...

huhu...scary